Copyrights @ Journal 2014 - Designed By Templateism - SEO Plugin by MyBloggerLab

Kamis, 20 September 2012

, ,

Pesawat Ruang Angkasa NASA menemukan butiran Salju CO2 di Mars

Share

Salju CO2 di Mars Pesawat Ruang Angkasa NASA menemukan butiran Salju CO2 di Mars
Sebuah pesawat ruang angkasa Mars yang mengorbit telah mendeteksi karbon dioksida salju jatuh di Planet Merah, Mars salah satu planet di tata surya dan dikenal menjadi tuan rumah dari fenomena cuaca aneh.
Salju di Mars jatuh dari awan di sekitar kutub selatan planet selama musim dingin Mars mencakup 2006 dan 2007, ilmuwan menemukan setelah melihat pengamatan NASA “Mars Reconnaissance Orbiter” (MRO).Host karbon dioksida beku di Kutub Mars selatan  - atau “Es Kering” dan penemuan baru ini dapat membantu menjelaskan bagaimana hal itu terbentuk dan terus berlanjut, kata para peneliti.
“Ini adalah deteksi definitif pertama dari karbon dioksida-awan salju,” kata pemimpin penulis Paul Hayne, NASA Jet Propulsion Laboratory (JPL) di Pasadena, California, dalam sebuah pernyataan. “Kami tegas menetapkan awan terdiri dari karbon dioksida – serpihan udara – dan mereka cukup tebal untuk menghasilkan kumpulan salju di permukaan.”
Penemuan ini menunjukan bahwa Mars adalah Planet dari dua jenis salju yang berbeda. Pada tahun 2008, NASA Phoenix mendarat dan mengamati air-es salju – hal-hal yang kita kenal di Bumi – jatuh di dekat kutub utara Planet Merah ini.
Hayne dan timnya mempelajari data yang dikumpulkan oleh instrumen Iklim Mars MRO yang Sounder selama musim dingin di bagian selatan Planet Merah itu pada 2006-2007. Instrumen ini mengukur kecerahan dalam sembilan panjang gelombang yang berbeda dari cahaya dan inframerah, memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari karakteristik kunci dari partikel dan gas di atmosfer Mars, seperti ukuran dan konsentrasi.
Tim peneliti meneliti pengukuran Iklim Sounder Mars dengan melihat awan – termasuk satu raksasa 300 mil (500 kilometer) lebar – dari atas kepala, dan dari samping. Observasi ini dengan jelas mengungkapkan Salju Es Kering  jatuh melalui langit Planet Merah itu, kata para peneliti.
“Satu baris bukti untuk salju adalah bahwa partikel es karbon dioksida di awan cukup besar untuk jatuh ke tanah selama umur dari awan,” kata co-penulis David Kass, juga dari JPL. “pandangan berbeda datang dari pengamatan ketika instrumen yang menunjuk ke arah cakrawala, bukannya turun di permukaan.”
“Tanda tangan spektrum inframerah dari awan dilihat dari sudut ini jelas karbon dioksida-partikel es, dan mereka memperluas ke permukaan,” tambah Kass. “Dengan mengamati cara ini, Iklim Sounder Mars mampu membedakan partikel di atmosfer dari es kering di permukaan.”
Para astronom masih belum sepenuhnya yakin bagaimana es kering mempertahankan kepadatan kutub selatan Mars ‘- satu-satunya tempat di mana karbon dioksida beku ada sepanjang tahun di permukaan planet – diendapkan. Ini bisa berasal dari salju, atau hal-hal yang mungkin zat lain di udara, kata para peneliti.
Es kering membutuhkan suhu sekitar minus 193 derajat Fahrenheit (minus 125 Celcius) Minus, memperkuat suhu dingin permukaan Mars.
Studi ini akan diterbitkan dalam edisi mendatang Journal of Geophysical Research. Hayne melakukan penelitian sementara tentang
Postdoc di Pasadena.

0 comments:

Posting Komentar